Tumis Lurjuk Cuma Ada di Surabaya [jajan surabaya]


Di Surabaya, banyak terdapat makanan aneh dan langka. Salah satunya, tumis lurjuk. Saking langkanya, di kota ini pun tidak banyak rumah makan yang menjualnya. Jumlahnya bisa dihitung dengan jari tangan.

Lurjuk adalah hewan laut golongan kerang-kerangan. Bentuknya kecil memanjang, bercangkang. Panjangnya sekitar 5 cm. Biasanya hewan ini diolah sebagai keripik dan dijual sebagai oleh-oleh. Kadang digoreng bersama kacang tanah untuk menambah aroma gurih kacang. Di beberapa restoran, lurjuk juga dihidangkan sebagai tumis. Salah satu restoran yang menyediakan menu ini adalah Restoran Mutiara yang berada di Jalan Manyar Kertoarjo.

Cara memasaknya sederhana. Lurjuk yang sudah dipisahkan dari cangkangnya direbus sampai matang lalu ditumis dengan bumbu kecap manis, kecap asin, cabai merah, gula putih, bawang perei, bawang merah. <i>Seng-oseng-oseng</i>… hanya dalam tempo beberapa menit, masakan sudah matang dan siap dihidangkan. Karena bumbu utamanya kecap, warna masakan ini pun cokelat kehitaman. Bentuk lurjuk ini sekilas seperti ceker ayam yang dipereteli. Rasa dagingnya mirip kerang-kerangan pada umumnya, kenyal, gurih sedikit manis. Selaras dengan rasa bumbunya yang juga gurih-manis kecap. Tidak terlalu asin, juga tidak pedas sama sekali.

Satu porsi biasanya berisi sekitar setengah ons lurjuk. Pas untuk satu orang. Harganya? Ini yang sebaiknya diketahui dulu sebelum makan. Seporsi Rp20.000,-. Belum termasuk nasi. Mungkin harga sebesar ini agak mahal buat yang baru pertama makan. Tapi kalau sudah ketagihan, harga sebesar itu akan terasa murah. Suko Widodo, ahli komunikasi Universitas Airlangga, Surabaya, yang berperan sebagai penasihat spiritual presiden di acara parodi Republik BBM di televisi, termasuk salah satu penggemar berat lurjuk. Tiap kali ke Restoran Mutiara, ia biasa memesan menu ini. “Ada tiga hal yang sangat saya sukai. Pertama lurjuk, kedua duit, ketiga janda…” katanya melawak, saat tertangkap basah makan tumis lurjuk di Restoran Mutiara.

Sebagai penggemar berat lurjuk, Suko mengaku sudah mencoba menu ini di beberapa restoran di Surabaya yang menyediakan. Menurut “penerawanganya”, menu tumis lurjuk ini hanya bisa dijumpai di Surabaya. “Di Gresik dan Sidoarjo pun enggak ada,” katanya.

<b>Hewan musiman</b>

Lurjuk merupakan jenis kerang-kerangan yang jarang dijumpai, bahkan di pasar ikan sekalipun. Hewan ini juga musiman, biasanya keluar ketika air laut sedang pasang. Ia juga bukan hasil samping tangkapan nelayan ikan. Untuk menjaga pasokan, Restoran Mutiara mempunyai langganan tetap penyuplai lurjuk dari Madura. Sekalipun lurjuk adalah hewan musiman, kapan pun Anda datang ke Restoran Mutiara, menu ini dijamin selalu tersedia.

Jadi, kalau Anda pemburu masakan langka, jangan lupa mampir ke Restoran Mutiara untuk mencoba tumis lurjuk. Dijamin, Anda akan merasakan pengalaman makan masakan langka yang enak dan <i>ngangeni</i>.

Di Restoran Mutiara sendiri, tumis lurjuk bukan menu utama. Maklum saja, makanan ini memang belum begitu populer. Warga Surabaya pun banyak yang tidak mengetahuinya. Yang memesan menu ini biasanya hanya pelanggan lama yang memang sudah biasa makan lurjuk. Dalam sehari, paling-paling hanya ada 20 pemesan. Jumlah ini tergolong kecil untuk sebuah restoran besar dengan kapasitas tempat duduk sekitar 400-an orang. Di Restoran Mutiara, menu ini kalah populer dibandingkan asem-asem iga, buntut goreng, sop buntut, dan kepiting isi.

Sebagai minuman penutup setelah makan lurjuk, silakan pesan es siwalan (Rp11.000,-). Minuman ini berisi buah siwalan, kolang-kaling, kelapa muda, dan agar-agar. Sirupnya terbuat dari air kelapa muda, gula putih, dan pandan. Rasanya segarnya bisa membilas mulut setelah makan tumis lurjuk bumbu kecap. (Emshol)

Restoran Mutiara

Jln. Manyar Kertoarjo IV/8-10 Surabaya

Sebelah Toserba Bonnet

Telp. 031-5941080

Buka tiap hari pukul 09.30-22.30

———————————————————————-
Dapatkan buku karya pemilik blog ini, BUKU OBAT SEHARI-HARI,

terbitan Elex Media Komputindo, di Gramedia dan toko-toko buku.

Buku Obat Sehari-Hari

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s